Gedung Kantor dan Pastori IV GPM Imanuel OSM Diresmikan, Ini Pesan dan Harapan Gubernur

ZonaInfo.id, Ambon – Staf Ahli Gubernur Bidang Ekonomi, Investasi dan Pembangunan, Demy Lilipory, Minggu (22/5/2022) mewakili Gubernur Maluku, Murad Ismail menghadiri Peresmian Gedung Kantor dan Pastori IV GPM  Imanuel OSM, Kota Ambon.

Dalam sambutan yang disampaikan Staf Ahli, Demy Lilipory, Gubermur menyambut gembira dana menyampaikan ucapan selamat serta memberikan apresiasi yang tinggi atas diresmikan gedung Kantor dan Pastori IV Jemaat GPM Imanuel OSM.

Hal ini, kata Gubernur,  menjadi  momentum strategis bagi keluarga besar Jemaat GPM Imanuel OSM untuk meningkatkan kualitas pelayanan dan menatalayani jemaat gereja kedepan.

“Sungguh alangkah baiknya dan indahnya apabila saudara-saudara diam bersama dengan rukun, sebab ke sanalah Tuhan memerintahkan berkat kehidupan untuk selama-lamanya. Ungkapan ini, kini telah menjadi madah yang indah sebagai untaian Mazmur yang memuja hidup berjemaat yang setia, taat, disiplin dan saling mengasihi, sehingga hari ini gedung kantor dan pastori IV di lingkungan Jemaat GPM Imanuel OSM bisa diresmikan,” ungkap Gubernur.

Menurutnya, setiap kali kita meresmikan suatu gedung, maka kita menjadi sadar, bahwa gedung ini berdiri, bukan secara tiba-tiba, apalagi dihasilkan oleh kerja satu orang semata. Tentu pembangunan gedung atau bangunan ini melewati proses panjang yang disertai pergumulan dan kerja keras serta kolaborasi berbagai pihak.

Singkatnya, sebut mantan Dankor Polri ini, berdirinya sebuah gedung atau bangunan ini, adalah campur tangan Tuhan lewat kehidupan hambaNya, baik itu Pendeta, Majelis Jemaat, umat maupun panitia pembangunan dan para donatur serta simpatisan.

“Oleh sebab itu, sudah sewajarnya pada kesempatan yang berbahagia ini, saya mengajak kita untuk mengapresiasi semua kerja keras dan kerja sama itu. Dengan tetap mengucap syukur kepada Sang Pencipta Tuhan Yang Maha Kuasa atas  penyertaanNya, sehingga pada hari yang bersejarah ini  kita dapat menyaksikan peresmian gedung kantor dan pastori IV yang representatif,” kata Gubernur mengingatkan.

Untuk itu, sehubungan dengan moment persemian ini, ia pun menitipkan beberapa hal penting.

Pertama, momentum peresmian gedung kantor dan pastori IV, hendaknya dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya bagi seluruh perangkat pelayanan yang ada untuk dijadikan sebagai gedung yang hidup dan dinamis dalam menatalayani seluruh jemaat, teristimewa bagi gembalanya agar dapat bertanggung jawab secara spiritual dalam kehidupan rohani jemaatnya untuk dapat menggembalakan jemaatnya pada jalan yang terang.

Kedua, Gubernur berharap agar penggunaan kedua gedung ini selain untuk meningkatkan iman dan percaya kepada Tuhan, serta pelayanan yang lebih baik kepada seluruh warga jemaat GPM Imanuel OSM, dan secara khusus persekutuan yang baik di kalangan jemaat harus terus dijaga dan ditingkatkan.

“Kembangkanlah persekutuan yang baik diantara sesama jemaat, karena seringkali ego-ego pribadi selanjutnya menjadi bibit perpecahan di kalangan jemaat. Oleh sebab itu, para pelayan di jemaat ini, saya harapkan mampu menjadi iman-iman yang dapat membimbing dan mengarahkan jemaat untuk hidup rukun satu dengan yang lainnya,  karena janji Tuhan apabila ada persektuan yang rukun maka berkat Tuhan akan dilimpahkan di dalam persekutuan itu,” tandasnya.

Ketiga, pada kesempatan itu, Gubernur juga mengingatkan kepada semua warga jemaat GPM Imanuel OSM dan secara umum di Klasis Pulau Ambon, meyikapi situasi dan kondisi di Kota Ambon dan secara umum di Maluku, bahwa kesadaran masyarakat untuk hidup berdamai satu dengan yang lainnya baik antar sesama umat Kristiani maupun dengan masyarakat lainnya yang tidak seiman, hendaknya terus menerus ditingkatkan kualitasanya.

“Saya bersyukur bahwa masyarakat Maluku telah memiliki ketahanan lokal yang baik sehingga tidak mudah terprovokasi dengan isu-isu provokatif yang dikembangkan oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab melalui media sosial. Saya harapkan, ketahanan masyarakat jemaat GPM Imanuel OSM dan secara umum di Kota Ambon terus dibangun dengan cara membangun komunikasi yang intens antar warga di wilayah ini,” ujarnya.

Oleh karena itu, Ia berharap, peran pemimpin-pemimpin jemaat lebih diintensifkan, demi terwujudnya persaudaraan  yang hakiki di wilayah ini, dan berdampak lebih luas di Provinsi Maluku. (ZI-10)

%d blogger menyukai ini: