Masyarakat Amarima Hatuhaha Buru Selatan Gelar Maulid Nabi Muhammad SAW

ZonaInfo.id, Namrole – Masyarakat Amarima Hatuhaha terdiri dari Hulaliu, Pelauw, Kabau, Rohomoni dan Kailolo yang berada di Kabupaten Buru Selatan menggelar Maulid Nabi Muhammad SAW 29 Rabiul Awal 1444 H.

Acara berlangsung di Gedung Serba Guna Namrole, Selasa malam (25/10/2022).

Peringatan Maulid yang dihadiri ratusan warga 5 negeri itu dengan sorotan tema “Memperkokoh Maningkamu Amarima Hatuhaha Buru Selatan”.

Bupati Buru Selatan dalam sambutannya yang dibacakan Asisten II, Ibrahim Banda menyampaikan peringatan Maulid Nabi adalah salah satu hari penting umat Islam untuk memperingati kelahiran Nabi Muhammad SAW.

Dia mengatakan perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW setiap tahun merupakan sebuah tradisi yang sudah kental dan melekat yang tujuannya semata-mata untuk terus mengingat, mengenal, mempelajari dan mendoakan serta mencintai Nabi Muhammad sebagai suri teladan umat.

“Setiap perilaku, tindakan, perkataan dan sifatnya senantiasa menjadi teladan utama umat Islam,” ujarnya.

Olehnya itu, Bupati mengajak masyarakat Amarima Hatuhaha Buru Selatan menjadikan peringatan Maulid sebagai momentum strategis guna menggugah kesadaran untuk senantiasa menjadikan Nabi Muhammad sebagai suri teladan yang baik uswatun hassanah dalam kehidupan keseharian.

Sebelumnya salah satu sesepuh Amarima Hatuhaha Buru Selatan, Ahmad Sahubawa dalam sambutannya menceritakan sejarah singkat Amarima Hatuhaha. Dimana Amarima Hatuhaha adalah akar Budaya Orang Basudara di Pulau Haruku, Maluku Tengah.

Asisten I Setda Buru Selatan ini menjelaskan Amarima Hatuhaha atau sebagian juga menyebut Uli Hatuhaha adalah persaudaraan lima negeri bersaudara adik kakak yang sangat dikenal di Maluku, khususnya di Pulau Haruku.

“Lima negeri itu adalah Pelauw, Kailolo, Kabauw, Rohomoni dan Hulaliu. Dikisahkan dalam sejarah, lima negeri itu konon pada zaman dahulu kala hidup di sebuah Kerajaan yang disebut Kerajaan Alaka, di Bukit Alaka, Pulau Haruku,” jelas Sahubawa.

“Orang di Pulau Haruku, pasti sangat paham soal ini. Persaudaraan lima negeri adik kakak, Pelauw, Kailolo, Kabau, Rohomoni dan Hulaliu adalah warisan genealogis kebudayaan mereka,” sambungnya.

Lanjutnya, dari sejak di Bukit Alaka, maupun ketika sudah bermukim di pesisir pantai, ketika mamasuki masa kolonial, diawali oleh Portugis dan kemudian Belanda simbol-simbol budaya Amarima Hatuhaha hingga saat ini masih menjadi warisan budaya yang hidup di tengah masyarakat Amarima Hatuhaha dimana saja berada.

“Budaya hidup tersebut ditata dan dikelola, serta diselenggarakan dengan sebuah falsafah yang khas Maluku, yaitu falsafah hidup orang basudara sebagai bentuk kearifan lokal anak negeri Maluku yang sarat dengan kekayaan nilai-nilai kehidupan,” tandas Sahubawa.

Turut hadir, sejumlah Pimpinan OPD, Para Majelis Ta’lim, Tokoh Agama, Masyarakat dan undangan lainnya. (ZI-11)

%d blogger menyukai ini: