Gedung Gereja Lahatol Jemaat GPM Haria Mulai Dibangun, Ini Pesan Wagub Orno

ZonaInfo.id, Ambon – Gedung gedung Gereja Lahatol, Jemaat GPM Haria, Kecamatan Saparua, Kabupaten Maluku Tengah, mulai dibangun pasca peletakan batu penjuru oleh Wakil Gubernur Maluku Barnabas Nathaniel Orno, Minggu (13/3/2022).

Peletakan batu penjuru diselingi dengan pemancangan tiang bermula gedung gereja. Biaya yang dibutuhkan untuk pembangunan Gereja Lahatol senilai Rp. 3,6 miliar.

Salah satu tujuan pembangunan Gereja Lahatol untuk menunjang kebutuhan peribadahan maupun pelayanan keumatan lainnya, serta dapat menjawab rentan kendali pelayanan dan jarak tempuh dari gedung gereja induk.

Wakil Gubernur Maluku Barnabas Nathaniel Orno, pada kesempatan itu, menyampaikan selamat dan memberikan apresiasi kepada Jemaat GPM Haria yang berketetapan hati untuk membangun rumah Tuhan sebagai tempat memuji dan membesarkan nama Tuhan.

Di era globalisasi saat ini, fungsi dan peranan institusi agama semakin strategis dalam menciptakan harmonisasi dinamika kehidupan.

“Kita menyadari bahwa seiring dengan kemajuan dan perkembangan zaman, tantangan dan cobaan semakin sensitif yang berkembang di tengah masyarakat, dapat berpotensi menimbulkan gejolak dan konflik yang rawan akan berpecahan dan pertentangan,” katanya.

Menurutnya, Gereja dan agama dalam kiprahnya di tengah dunia, terpanggil dan memiliki peran penting dan strategis dalam pembentukan karakter untuk menjalani aktivitas sehari-hari. Melalui tempaan dan bimbingan dari Gereja beserta seluruh perangkat pelayanannya, maka kualitas kehidupan umat akan semakin baik imannya, yang akan berdampak terhadap perilaku umat.

“Dengan demikian, suasana kehidupan yang saling menghargai dan menghormati antar sesama umat beragama akan terus terjaga,” ujar Orno.

Sehubungan dengan hal tersebut, mantan Bupati Kabupaten MBD itu menyampaikan beberapa hal. Pertama, Gereja adalah sebuah persekutuan dan kehidupan religius bersama Allah yang berpusat pada penyelamatan Allah dalam Tuhan Yesus Kristus.

Mencermati pentingnya makna keberadaan Gereja tersebut, maka pembangunan Gereja tentunya tidaklah hanya dimaknai sebatas pada pembangunan saja, namun menjadi wahana pembinaan dan pengembangan mental spiritual umat Kristiani, yang berakar pada persekutuan dalam membangun iman dan jati diri orang percaya.

Kedua, sebagai mitra kerja sama pemerintah dalam membangun bangsa, Gereja diharapkan dapat memberikan kontribusi positif dalam pembinaan jemaat secara berkelanjutan sesuai agenda kerja GPM. Hal ini untuk membentuk karakter jemaat agar memahami kedudukannya sebagai anggota jemaat dan warga negara, yang bertanggung jawab dan memiliki tingkat partisipasi terhadap berbagai program dan kebijakan pemerintah.

Ketiga, meskipun gedung Gereja masih dalam proses pembangunan, namun hendaknya keberadaan jemaat dapat berkembang dalam persekutuan antar sesama jemaat maupun jemaat tetangga, sehingga dapat menghasilkan jemaat yang tangguh beriman sesuai amanat agung Kristus.

Keempat, dalam beberapa waktu belakangan ini sering terjadi konflik antar negeri di wilayah kerja Klasis Pulau-Pulau Lease. Namun, pemerintah Provinsi Maluku tetap mendorong upaya perdamaian.

Orno berharap, Bupati dan jajaran pemerintah Kabupaten Maluku Tengah lebih proaktif dalam menyelesaikan berbagai sengketa antar warga di wilayahnya. Ia juga berharap, warga Jemaat GPM Haria, dapat bekerjasama membangun rumah Tuhan.

“Saya berharap kepada saudara pendeta dan jemaat serta jajaran klasis pulau-pulau Lease, berperan sebagai agen perdamaian serta menyebarkan ajaran hukum kasih Kristus kepada seluruh masyarakat, melalui mimbar kotbah pada ibadah minggu, ibadah sektor, ibadah unit dan lain sebagainya,” ujarnya.

Turut hadir,  Ketua DPRD Maluku Lucky Wattimury, Ketua Komisi III Richard Rahakbauw beserta anggota komisi Anos Yeremias, Wakil II MPH Sinode Pendeta Hendrik Hetharie, jajaran Klasis GPM Pulau-Pulau Lease, jemaat GPM Haria beserta perangkat pelayanan, pemerintah Negeri Haria dan Siri-Sori Islam dan undangan lainnya. (ZI-10)

%d blogger menyukai ini: